Mantan Bupati Bangkalan Akui Terima Suap

OkeJoss.co – Bersaksi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin, mantan Bupati Bangkalan Fuad Amin mengatakan bahwa miliaran rupiah yang ia terima sehubungan dengan jasa-jasanya dalam menyetujui kontrak gas pada tahun 2007, adalah hadiah dari Tuhan yang dikirimkan kepadanya melalui orang lain.

Fuad, yang bersaksi sebagai saksi selama persidangan terdakwa korupsi Antonius Bambang Djatmiko, yang merupakan direktur PT Media Karya Sentosa, mengatakan bahwa ia mewakili pemerintahan Bangkalan, telah meminta untuk total Rp 30 miliar (US $ 2,3 juta) dalam biaya kompensasi dan Rp 1,5 miliar pada hadiah bulanan dari Media Karya, perusahaan yang memenangkan kontrak gas jutaan dolar pada tahun 2007.

Dalam rangka memfasilitasi uang lewat dari Media Karya Fuad, yang terkenal untuk membangun dinasti politik di wilayah tersebut, perusahaan milik kota disebut PD Sumber Daya didirikan, yang kemudian menandatangani kontrak dengan Media Karya untuk menutupi skema .

Media Karya juga menandatangani kontrak dengan Sumber Daya sehingga bisa membeli gas langsung dari Pertamina EP, anak perusahaan minyak negara dan perusahaan gas Pertamina.

“Awalnya kami menuntut sebesar Rp 50 miliar untuk biaya kompensasi dan Rp 3 miliar untuk biaya bulanan. Kami berbicara tentang hal itu di sebuah hotel dengan perantara bernama Zaini, yang mengatakan ia memiliki sejumlah jenderal sebagai backup. Saya sedang tertekan selama pertemuan; itu sebabnya saya setuju dengan Rp 30 miliar dan Rp 1,5 miliar skema yang akan dikirim ke Sumber Daya, bukan untuk saya, “kata Fuad.

Fuad, saat ini menjabat sebagai pembicara Bangkalan Dewan, membungkus aturan dekade-panjang pemerintahan Bengkalan pada tahun 2013. Dalam sebuah langkah untuk mempertahankan kontrol kabupaten, ia diinstal putranya sebagai pemimpin pemerintahan, sementara dia sendiri berhasil mengambil kontrol pimpinan DPRD setempat pada tahun 2013.

Dakwaan Antonius ‘mengungkapkan bahwa Fuad telah menerima total Rp 18,5 miliar dari Sumber Daya, tetapi ia hanya menerima total Rp 5 miliar.

“Saya tidak melaporkan [suap] uang ke KPK [Komisi Pemberantasan Korupsi] karena saya menganggap bahwa uang dari pihak lain adalah berkat dari Tuhan,” kata Fuad.

Fuad mengatakan dia menyadari bahwa Antonius memberikan uang itu kepadanya melalui Media Karya karena ia telah membantu perusahaan untuk mengamankan kesepakatan gas ketika ia menjabat sebagai Bupati Bangkalan pada tahun 2007, menambahkan bahwa ia menerima Rp 5 miliar pada tahun 2014.

“Aku menyimpan semua uang dari Pak Antonius. Aku terus semua penerimaan. Ketika saya ditangkap oleh KPK uang itu masih dengan saya. Aku takut untuk melaporkan uang ke KPK dan pada saat yang sama saya juga sadar bahwa aku salah ketika aku tidak melaporkannya ke KPK, “kata Fuad.

“Intinya adalah saya tidak menghabiskan semua uang. Uang itu amanah, “Fuad melanjutkan.

Sebagai penutup kesaksiannya, Fuad mengingatkan majelis hakim di pengadilan bahwa ia lahir dan dibesarkan di sebuah keluarga Muslim yang sangat dihormati di Bangkalan, menambahkan bahwa ia adalah keturunan dari seorang ulama Muslim, yang identitasnya ia tidak mengungkapkan selama persidangan tetapi yang merupakan guru spiritual Hasyim Ashari, pendiri organisasi Islam terbesar bangsa Nahdlatul Ulama (NU).

Secara terpisah, Juru Bicara KPK Priharsa Nugraha mengatakan bahwa penyidik ​​KPK masih menyelesaikan berkas-berkas Fuad untuk mempersiapkan persidangan mendatang. “Kasusnya masih berlangsung dan maju,” kata Priharsa.

Selain kasus korupsi itu, pada akhir Desember tahun lalu KPK juga menampar tuduhan pencucian uang di Fuad.

Comments are closed.

Kata kunci : , , ,